dewasa.web.id

Informasi Kesehatan Seksual

Hasil PenelitianTerbaru! Ukuran Penis Ternyata Penting


Hasil PenelitianTerbaru! Ukuran Penis Ternyata Penting. Penelitian baru oleh Journal of Sexual Medicine menunjukkan hal yang bertentangan dengan pengetahuan populer yang mengatakan bahwa  ukuran penis tidak penting. Dalam penelitian tersebut mengungkap kalau ukuran penis penting untuk memuaskan perempuan di tempat tidur.


Kabar baiknya adalah hal itu hanya penting bagi beberapa perempuan dan beberapa jenis orgasme. Penelitian, dicetak secara online pada bulan September, telah menemukan bahwa perempuan yang mengalami orgasme vagina lebih sering dengan pria dengan penis yang besar.

Stuart Brody, seorang psikolog di University of the West of Scotland yang melakukan penelitian meminta sampel dari 323 wanita tentang hubungan seksual sebelumnya.

Mereka ditanya tentang perilaku seksual  serta betapa pentingnya penis-vagina seksual dan tindakan seksual lainnya. Mereka juga ditanya ukuran penis memengaruhi kemampuan mereka untuk orgasme dengan stimulasi vagina.

Penelitian mendefinisikan ukuran rata-rata Mr. P adalah 14,9 cm. Dengan kesepakatan tersebut , para peneliti menanyakan perempuan jika mereka lebih mungkin untuk orgasme vagina dengan Mr. P lebih panjang dari rata-rata atau lebih pendek dari rata-rata.

Stuart Brody mengatakan kepada Live Science: "Ini mungkin disebabkan setidaknya kemampuan lebih besar dari penis yang lebih panjang untuk merangsang seluruh panjang vagina, dan leher rahim."

Dia menambahkan: 'Kecemasan laki-laki tentang ukuran Mr. P mungkin tidak mencerminkan internalisasi, stereotip maskulin budaya sewenang-wenang, tapi apresiasi yang akurat bahwa masalah ukuran untuk banyak perempuan - seperti laki-laki merasa kecemasan yang sah ketika mereka memasuki dunia percintaan tentang kecerdasan mereka, ciri-ciri kepribadian, rasa humor, status sosial, tinggi, kekayaan, dan sifat-sifat lain yang diketahui disukai oleh perempuan di seluruh budaya."

Temuan ini berasal delapan bulan setelah jurnal yang sama melaporkan bukti baru sensasional bahwa orgasme vagina dan klitoris, pada kenyataannya, adalah fenomena yang benar-benar terpisah dan mengaktifkan area otak yang berbeda.

Serangkaian esai yang diterbitkan pada bulan April tahun ini menunjukkan bahwa bertentangan dengan kepercayaan populer - dan banyak temuan ilmiah sebelumnya - ada lebih dari satu cara untuk memuaskan perempuan di tempat tidur dan klitoris bukan satu-satunya kunci untuk kepuasan seksual seorang perempuan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa perempuan bisa mencapai orgasme tidak hanya melalui hubungan seksual saja, tetapi orgasme yang dihasilkan sangat berbeda dengan yang dicapai oleh stimulasi klitoris.

Temuan mengejutkan lain yang dikutip oleh esai dalam seri ini termasuk: perempuan tidak hanya dapat orgasme dari rangsangan vagina dan klitoris baik, tapi dari stimulasi pada berbagai zona sensitif seksual.

Kemampuan untuk mencapai klimaks melalui stimulasi vagina dapat dikaitkan dengan kesehatan baik fisik dan mental, dengan perempuan yang sehat lebih mungkin untuk orgasme tanpa rangsangan klitoris.

Ginekolog Perancis, Odile Buisson dalam esainya mendebat kasus untuk pemahaman klasik dari orgasme perempuan tergantung pada stimulasi klitoris.
Menurut pandangan ini, dinding depan vagina berhubungan erat dengan bagian internal dari klitoris, yang berarti bahwa merangsang vagina tanpa mengaktifkan klitoris seharusnya tidak mungkin.

Jadi, ia menyimpulkan, apa yang disebut orgasme vagina bisa pada kenyataannya menjadi orgasme klitoris dengan nama lain. Journal of Sexual Medicine esai mengeluarkan klaim provokatif bahwa orgasme vagina cenderung terjadi pada perempuan dengan kesehatan fisik dan mental yang buruk.

Satu studi menemukan bahwa perempuan yang mengalami orgasme vagina memiliki detak jantung yang lebih rendah. Penelitian lain menemukan bahwa perempuan yang bisa mencapai puncak seksual tanpa stimulasi klitoris cenderung untuk menggunakan mekanisme khusus.

Mengingat hubungan psikologis antara berbagai jenis orgasme, Stuart Brody, seorang psikolog di University of West Scotland yang melakukan penelitian, menyanggah  saran umum yang mengatakan orgasme bisa didapat hanya melalui klitoris.

Emmanuele Jannini, profesor endokrinologi di University of Aquila di Italia, berkata: "Seorang perempuan harus memiliki pemahaman - siapa dia serta bagaimana tubuhnya terdiri, tapi dia tidak boleh mencari tahu hal tersebut dan memperlakukannya sebagai perlombaan, permainan, apalagi tugas. Hanya mencari orgasme melalui G-spot atau orgasme vagina sebagai kebutuhan, sebagai tugas, adalah cara terbaik  kehilangan kebahagiaan seks."

Sumber: Dailymail, kompas.com
0 Komentar untuk "Hasil PenelitianTerbaru! Ukuran Penis Ternyata Penting"

Download Ebook Gratis